Hal-hal yang Nyebelin dari Pendukung Capres di Media Sosial

Dari Tolololpedia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.

Langsung ke: navigasi, cari
Sijuki.png Artikel ini merupakan bagian dari serial Si Juki
Mungkin karena penulis dari artikel ini sering baca komiknya Si Juki, suka mengunjungi situs sijuki.com, atau menyukai sesuatu yang antimainstream.
Anda wajib membantu Tolololpedia untuk membuat artikel ini menjadi antimainstream.
Mukaketawa.jpg FunFact 
Artikel ini adalah bagian dari serial Fun Fact. Lihat lebih banyak Fun Fact

Menjelang pemilihan presiden, perang antar pendukung capres di dunia maya semakin menjadi-jadi.

Berbagai cara dilancarkan demi kemenangan dan kesan baik si capres di mata calon pemilh.

Sayangnya gak sedikit akun yang niatnya kampanyein capresnya malah jatohnya nyebelin.

Brantem.jpg

Kelakuannya udah kayak fans fanatik girlband/boyband.

Pemilu bukan menjadi ajang adu visi-misi, tapi menjadi arena saling menjatuhkan lawan politik.

Nah berikut ini hal-hal menyebalkan dari pendukung capres di sosial media :

[sunting] Berpikir bahwa “Capres gue selalu bener”

Pendukung1.jpg

Entah kenapa beberapa pendukung capres tertentu terlihat begitu mendewakan capresnya.

seolah-olah capresnya itu dewa yang gak bisa salah. Ketika ada yang yang gak sepaham langsung diserang dan dituduh macam-macam seenak jidatnya sendiri.

Apa bedanya ama fans fanatik yang alay dan juga gemar twitwar?.

Gue rasa yang suka ngomongin politik di medsos udah cukup pintarlah.

Ada yang pinter beneran ada yang pinter ngeles demi pencitraan..

[sunting] Emosian

Pendukung2.jpg

Ini juga nyebelin nih. Misalnya kemarin gue sempet posting Meme becandaan buat salah satu capres, Itu meme udah beredar luas dan gue Cuma ngerepost. Eh ada aja yang langsung nuduh gue akun fitnah.

kenapa sih ketika capresnya dibecandain dikit langsung marah?.

Gini ni ya sob, semakin lu membela capres lu dengan brutal maka capres lu makin keliatan buruk.

[sunting] Suka Nyamber

Pendukung3.jpg

Nih juga yang gak asik dari pendukung capres yang menurut gue alay. Misalnya gue ngetweet becandain salah satu capres, langsung nongol tuh para pendukungnya.

Nyamber tweet gue dan nuduh macem-macem. Padahal follow gue aja kagak.

Biasanya sih yang suka ngelakuin 3 hal di atas tuh akun2 yang gak jelas atau anonim.

Nama, avatar, dan bio bisa aja keliatan bukan akun palsu, tapi tetep bisa dibedain dari isi twitnya.

Kalau isinya Cuma ngejelekin salah satu capres dan ninggi-ninggin capres yang lain maka udah keliatan tuh akun palsu.

Apalagi kalau lo stalk isinya gak ada tentang hal-hal yang bersifat pribadi, makin keliatan deh.

Kalau gue nemu akun beginian biasanya langsung gue blok, males aja sih sob.

Kalau capres lu emang bagus kenapa harus bikin banyak akun palsu, nyamber sana-sini.

Orang yang kayak gini adalah orang yang takut bertanggungjawab.

Sembunyi di balik akun palsu biar pas capresnya kepilih dan gagal mimpin dianya bisa cuci tangan.

Kalau ketemu yang ginian sih biasanya gue blok aja. Bosen nanggepinnya.

[sunting] Gak bisa bedain Negative Campaign dan Black Campaign

Fanatisme Politik.jpg

Gue yakin sobat Juki yang baca tulisan ini harusnya sih udah tau bedanya. Ha? Ada yang belom tau?

Kalo Negative Campaign itu bicarain Fakta Negatif si capres tersebut, udah terbukti dan jelas.

Kalau Black Campaign Fitnah ke capres tertentu. Jelas Black Campaign itu ngelanggar etika sob.

Tapi lucunya banyak yang baru di beberin dikit tentang Fakta negatif si capres, eh langsung nuduh-nuduh Black Campaign.

Bentar-bentar Blek kempeyn, Blek kempeyn kok bentar-bentar.. Cape sob capeekk!

Atau yang paling nyebelin, ketika kita kritik sedikit si capres A langsung dituduh-tuduh sebagai pendukung capres B.

Emang ada ya peraturan tertulis, kalo pendukung Capres ga boleh kritik capres jagoannya sendiri? HuwalaCapedeh..

[sunting] Epilog

BeraniBeda.png

Tapi.. Gak semua pendukung capres di media sosial kayak yang tertulis di atas sih, gue tahu masih banyak yang kampanye dengan fair dan Kreatif. Salah satu alasan kenapa gue nyapres padahal gue hanya karakter fiksi, gue pengen nyontohin cara kampanye yang asik. Kampanye yang tanpa bikin sampah visual, baik di dunia nyata maupun sosial media.

Gue belajar dari abang bakso yang sering mangkal di depan kampus. Ketika baksonya dibilang gak enak, dia bukannya memaki-maki yang bilang gak enak. Tapi dia tunjukin ke konsumen yang lain bahwa bakso yang dia jual enak dan layak dibeli.

Nah, kalau capres lu dianggap begini dan begitu, tunjukkan sisi positif capres elu hingga dia pantes dipilih.

Salam Huwala. Dan BeraniBeda!

[sunting] Sumber

Peralatan pribadi